Kilas Global

ZTE Hentikan Operasi Global

SATUMANDAU – Salah satu vendor smartphone China, ZTE, menghentikan operasi globalnya. Keputusan ini diambil sebagai akibat dari sanksi yang dijatuhkan pemerintah Amerika Serikat kepada ZTE. “Sebagian besar aktivitas operasi perusahaan telah berhenti,” tulis ZTE dalam pengumuman perdagangan saham di Hong Kong. Kementrian Perdagangan AS melayangkan surat ke ZTE pada 15 April lalu.

ZTE dianggap gagal menegakkan perjanjian, setelah mengaku bersalah telah mengirimkan peralatan AS ke Iran dan Korea Utara secara ilegal tahun lalu. Perjanjian yang dimaksud berisikan teguran bagi ZTE dan larangan memberikan bonus ke pegawai yang melakukan kegiatan ilegal. Perusahaan juga telah menyetujui akan kehilangan hak ekspornya selama tujuh tahun jika tidak mematuhi perjanjian.

Namun, ZTE tak mengindahkan perjanjian tersebut dengan tetap memberikan bonus penuh kepada pegawai yang terlibat. ZTE hanya memberhentikan empat pegawai senior dan tetap mempertahankan 35 pegawai yang disebut terlibat dalam pengiriman ilegal ke Iran dan Korea Utara. Alhasil, ZTE harus menerima konsekuensi dengan memberhentikan ekspornya selama tujuh tahun ke AS.

Pemerintah AS juga melarang perusahaan teknologi AS memasok komponen ke ZTE. Di pasar AS, bisnis ZTE sebenarnya cukup mampu bersaing. ZTE menjadi vendor smartphone nomor empat terbesar di AS pada 2017. Dalam pengumumannya, ZTE mengaku masih memiliki cukup biaya meski pengoperasian global disetop untuk sementara waktu.

Mereka menggunakan tabungan di bank untuk menjalankan operasional, sekaligus mencari jalan keluar. Seperti kebanyakn vendor smartphone di China, ZTE sangat bergantung akan pasokan komponen dari AS, khususnya chipset produksi Qualcomm dan software Android buatan Google.

Dilansir The Verge, Jumat (11/5/2018), perusahaan tersebut mengaku sedang dalam pembicaraan dengan AS tentang upaya mengembalikan keadaan. Untuk menggantikan komponen chipset Qualcomm, ZTE akan menerima pasokan dari pabrik chipset asal Taiwan, MediaTek, yang juga menjadi salah satu vendor chipset besar di Asia. MediaTek pun mengaku tekah mengantongi ijin untuk menjual komponen ke ZTE pekan ini.

 

sumber berita