Nusantara

Pecat Karyawan Curang, Tokopedia Dapat Apresiasi

SATUMANDAU – Beberapa hari lalu, Tokopedia telah memecat beberapa karyawannya terkait penipuan kampanye flash sale pada hari jadi mereka yang ke-9. Akibat penipuan itu, banyak konsumen mengeluhkan tentang 49 item yang sulit mereka dapatkan.

“Awalnya ada banyak keluhan dari masyarakat, kenapa beberapa item sulit didapatkan. Ternyata pihak Tokopedia responsnya cukup cepat dan mengadakan audit ke sistem mereka. Ini yang patut kita apresiasi,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Kamis, 30 Agustus 2018.

“Tidak semua e-commerce mau membuka diri ke publik terkait fraud yang terjadi pada sistem mereka. Harusnya ini menjadi contoh baik bagi yang lainnya untuk ke depannya nanti. Kegiatan flash sale sangat sering dilakukan oleh e-commerce, namun di waktu yang bersamaan, barang yang dijual juga seringkali habis dalam waktu yang sangat singkat,” ujar Renal.

Di Indonesia sendiri terdapat undang-undang yang melindungi konsumen. Menurutnya berapa barang yang mereka sediakan, haruslah ada secara nyata. Contohnya, seperti preorderponsel yang langsung habis dalam hitungan menit. Hal tersebut tentu mengundang banyak tanya.

“Saya berharap peristiwa ini menjadi perhatian dari e-commerce. Ke depan sebaiknya ada kewajiban bagi para penyelenggara flash sale untuk menyebutkan jumlah yang dijual. Selain sebagai pengontrol internal sistem mereka, konsumen juga bisa mengukur sejauh mana kesempatan mereka mendapatkan barang tersebut.” ujarnya.

Praktik kecurangan ini memang sudah lumrah terjadi, namun sistem dan organisasi Tokopedia berhasil mendeteksi. Renaldi tidak ingin flash sale hanya dijadikan sebagai senjata menaikkan traffic web dan aplikasi.

sumber berita