Nusantara

Patut Diapresiasi, Langkah Golkar Cegah Kader Korupsi

SATUMANDAU – Langkah Partai Golkar merumuskan aturan kode etik untuk mencegah kader melakukan korupsi (antikorupsi) melalui Majelis Etik Golkar harus diapresiasi. Pengamat Politik dari Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, Airlangga Pribadi Kusman mengatakan, hal ini dilakukan sebagai inisiatif partai berlambang pohon beringin dibawah kepemimpinan Ketua Umum Airlangga Hartarto, merubah citra partai menjadi positif.

“Tapi lebih dari itu, ini menunjukan niat dan inisiatif untuk membangun citra positif dewan. Selama ini image DPR buruk. Tindakan ini saya pikir salah satu cara yang harus diikuti tindakan lain. Artinya awal yang baik,” kata Airlangga, Kamis (10/5/2018). Menurutnya, apa yang dilakukan Partai Golkar patut ditiru partai politik lain.

Sebelumnya, Majelis Etik Golkar merumuskan aturan kode etik yang di dalamnya mengantisipasi praktik korupsi oleh kader Golkar.

Sejumlah poin dalam kode etik itu antara lain masa jabatan anggota dewan dari Golkar maksimal empat periode untuk menciptakan regenerasi, kader yang terindikasi korupsi dapat langsung diberikan sanksi oleh DPP tanpa harus menunggu keputusan pengadilan yang inkracht, serta sejumlah strategi untuk mengantisipasi timbulnya dinasti politik di kalangan kepala daerah Golkar yang dapat berujung pada tindak korupsi.

Selain itu, Fraksi Golkar di DPR RI juga telah menindaklanjuti rumusan kode etik yang dibuat Majelis Etik Golkar tersebut, dengan menerbitkan surat penegasan larangan korupsi bagi seluruh anggota Fraksi Partai Golkar di DPR. Meski demikian, Airlangga mengakui, harus ada langkah tegas lanjutan yang kongkret. “Artinya itu sebagai inisiatif awal. Memang harus lebih kongkret, misalkan sanksi berupa apa? Terutama Mahkamah Etik yang harus memantau kelanjutan komitmen ini,” katanya.

Dirinya berpesan supaya Anggota DPR khususnya dari Partai Golkar menjalankan perintah yang sudah dikeluarkan dengan sungguh-sungguh. “Harus direspon positif. Itu menunjukan keinginan elite memperbaiki wibawa partai,” katanya. [bambang]

sumber berita