Kilas Global

‘El Chapo’, Raja Narkoba Meksiko Paling Kejam Dibui Seumur Hidup

SATUMANDAU – Pengadilan di New York memutuskan raja narkoba Meksiko paling kejam, Joaqun ‘ElChapo’ Guzmn, bersalah melakukan penyelundupan berton-ton narkoba ke Amerika Serikat.

Ia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dan tambahan hukuman 30 tahun penjara.

Dia adalah mantan kepala kartelSinaloa, yang menurut para pejabat adalah pemasok narkoba terbesar ke AS.
Dalam sidang yang digelar Rabu (17/07) di Brooklyn, jaksa mengatakan Guzmn, yang disebut-sebut sebagai pemasok narkoba terbesar ke AS, akan menjalani hukuman di rumah tahanan Colorado dengan pengamanan maksimum.

Guzmn yang berusia 62 tahun, dinyatakan bersalah atas 10 dakwaan, termasuk perdagangan narkoba dan pencucian uang, oleh pengadilan federal di New York.

Dia melarikan diri dari penjara Meksiko melalui sebuah terowongan pada 2015, tetapi kemudian ditangkap. Dia diekstradisi ke AS pada tahun 2017.

Berbicara melalui seorang penerjemah tepat sebelum vonis dijatuhkan, Guzmn mengatakan di ruang sidang Brooklyn, bahwa penahannnya di AS sama dengan “penyiksaan” dan mengatakan mendapat persidangan yang tidak adil.

Saat diadili selama sebelas pekan, terungkap tindakan brutal yang ia lakukan.

Seorang saksi mengatakan, Guzman pernah mengubur seorang pria hidup-hidup dan ia memiliki kamar yang khusus dipakai untuk membunuh di salah satu tempat persembunyiannya.

Dalam persidangan, para juri dikawal ke dan dari gedung pengadilan di Brooklyn oleh militer karena jaksa berpendapat Guzmn memiliki sejarah mengintimidasi saksi dan bahkan memerintahkan pembunuhan mereka.

Sementara pengacaranya, Jeffrey Lichtman mengatakan pihaknya akan mengajukan banding.

El Chapo Guzmn arrives in New YorkDia melarikan diri dari penjara Meksiko melalui sebuah terowongan pada 2015, tetapi kemudian ditangkap. Dia diekstradisi ke AS pada tahun 2017. (Getty Images)

Siapa itu El Chapo?

“El Chapo” (atau “si Pendek”) menjalankan kartel narkoba di Meksiko utara.

Pada 2009, Guzmn masuk di daftar orang-orang terkaya versi majalah Forbes, di urutan 701 dengan nilai kekayaan sekitar US$1 miliar.

Dia dituduh melakukan penyelundupan berton-ton obat terlarang ke Amerika Serikat. Selain itu, dia juga dituding melakukan konspirasi dalam pembuatan dan pendistribusian heroin, methamphetamine, dan mariyuana.

Dia juga disebut menggunakan pembunuh bayaran yang dia perintahkan melakukan ratusan pembunuhan, percobaan pembunuhan, penculikan dan penyiksaan.

Salah satu rekan utamanya, bersaksi melawan Guzmn.

El Chapo Guzman, leader of the Sinaloa CartelAngkatan Laut Meksiko mengawal El Chapo Guzmn pada Februari 2014 (Getty Images)

Apa yang didengar selama persidangan?

Keterangan di pengadilan mengungkap kehidupan sang raja kartel narkoba yang mengejutkan.

Jaksa menudingnya membius gadis-gadis berusia 13 tahun sebelum memperkosanya kemudian.

Saksi lain menggambarkan melihat Guzmn membunuh setidaknya tiga orang.

Mantan pengawalnya, Isaias Valdez Rios, mengatakan Guzmn memukuli dua orang yang telah bergabung dengan kartel saingannya sampai mereka “benar-benar seperti boneka kain”.

Dia kemudian menembak kepala mereka dan memerintahkan tubuh mereka dibakar.

Mantan rekannya, Cifuentes (L) menuduh Guzman melakukan kekerasan seksual terhadap perempuan muda.Mantan rekannya, Cifuentes (L) menuduh Guzman melakukan kekerasan seksual terhadap perempuan muda. (Reuters)

Dalam insiden lain, dia mengubur hidup-hidup anggota kartel saingannya, Arellano Felix, setelah sebelumnya membakar dan mengurungnya.

Guzmn juga dituduh membunuh sepupunya sendiri karena telah berbohong dan memerintahkan pembunuhan saudara lelaki dari pemimpin kartel lain karena dia tidak menjabat tangannya.

Dalam persidangan juga terungkap rincian pelariannya dari penjara Altiplano dengan keamanan maksimum Meksiko pada 2015.

Putra-putranya membeli properti di dekat penjara dan arloji GPS yang diselundupkan ke penjara memberi lokasi yang tepat bagi para penggali.

Pada satu titik Guzmn mengeluh bahwa dia bisa mendengar penggalian dari selnya. Dia melarikan diri dengan mengendarai sepeda motor kecil yang dimodifikasi agar bisa melewati terowongan.

Dia juga menggunakan perangkat lunak di teleponnya untuk memata-matai istri dan kekasihnya, yang memungkinkan FBI untuk mempresentasikan pesan teksnya di pengadilan.

Dalam satu rangkaian teks, ia menceritakan kepada istrinya bagaimana ia melarikan diri dari sebuah vila dalam penggerebekan oleh pejabat AS dan Meksiko, sebelum memintanya untuk membawakan pakaian baru, sepatu, dan pewarna kumis berwarna hitam.

Dia tahu apa yang akan terjadi

Joaqun ‘El Chapo’ Guzmn tahu nasibnya bahkan sebelum dia memasuki ruang sidang.

Hukuman wajib untuk kejahatannya adalah penjara seumur hidup. Karena itu, fokusnya selama persidangan sering menyimpang ke istri dan keluarganya yang hadir di pengadilan.

Dari meja terdakwa, dia melambaikan tangan dan meniup ciuman ke mereka, tahu itu mungkin terakhir kali dia melihat mereka.

Dia juga menggunakan saat terakhirnya di depan umum untuk mengeluh tentang sistem peradilan AS, tidak menunjukkan penyesalan atas kejahatannya.

Berbicara melalui juru bahasa sambil duduk, dia mengatakan dia ditolak oleh pengadilan yang adil dan bahwa AS tidak lebih baik dari negara korup lainnya.

Itu jelas melukai hati jaksa. Mengacungkan jarinya langsung ke Guzmn, Asisten Pengacara AS Gina Parlovecchio membalas dan mengatakan dia pantas dihukum seumur hidup karena keserakahan, kekerasan, dan korupsi.

Mengapa persidangan ini penting?

Guzmn adalah bos kartel narkoba Meksiko dengan profil tertinggi yang sejauh ini diadili di AS.

Perang narkoba di Meksiko – mengadu pihak otoritas Meksiko dan AS melawan kartel yang menyelundupkan narkoba ke AS dan kartel melawan satu sama lain – telah menewaskan sekitar 100.000 orang selama lebih dari satu dekade.

Actor Sean Penn meets El ChapoGuzman dan aktor Hollywood Sean Penn yang berhasil mewawancarainya ketika dalam pelarian. (Reuters)

Guzmn mencapai ketenaran karena dua kali lolos dari penjara di Meksiko serta menghindari penangkapan pada berbagai kesempatan lainnya.

Di negara asalnya, ia berstatus pahlawan rakyat, subjek populer dari “narcocorridos” – musik penghormatan kepada para baron narkoba.

Pada tahun 2016, ia melakukan wawancara dengan aktor Hollywood Sean Penn di hutan Meksiko, setelah melarikan diri tahun sebelumnya dan membual bahwa ia adalah pemasok heroin, metamfetamin, kokain, dan ganja terkemuka di dunia.

Dia kemudian ditangkap kembali di kota Los Mochis di barat laut. Dalam penyergapan itu itu dia melarikan diri melalui selokan tetapi kemudian ditangkap oleh pasukan dalam baku tembak. (detik)


 

*foto cover: Reuters

Join The Discussion